Pengembangan web front-end Pengembangan Web FrontEnd, juga dikenal sebagai pembangunan sisi klien adalah praktek memproduksi HTML , CSS dan JavaScript untuk website atau web aplikasi sehingga pengguna dapat melihat dan berinteraksi dengan mereka secara langsung. Tantangan terkait dengan front end pembangunan adalah bahwa alat dan teknik yang digunakan untuk membuat ujung depan perubahan situs terus-menerus dan begitu pengembang perlu terus-menerus menyadari bagaimana lapangan berkembang.
Tujuan dari merancang sebuah situs adalah untuk memastikan bahwa ketika pengguna membuka situs mereka melihat informasi dalam format yang mudah dibaca dan relevan. Hal ini lebih rumit oleh fakta bahwa pengguna sekarang menggunakan berbagai macam perangkat dengan berbagai ukuran layar dan resolusi sehingga memaksa desainer untuk mempertimbangkan aspek-aspek ini ketika merancang situs. Mereka perlu memastikan bahwa situs mereka muncul dengan benar di browser yang berbeda (cross-browser), sistem operasi yang berbeda (cross-platform) dan perangkat yang berbeda (cross-device), yang membutuhkan perencanaan yang matang di sisi pengembang.

Peralatan yang digunakan untuk pembangunan front-end
Ada beberapa alat yang tersedia yang dapat digunakan untuk mengembangkan ujung depan dari sebuah situs web, dan pemahaman yang membutuhkan alat yang paling cocok untuk yang tugas berarti perbedaan antara situs yang diretas dan dirancang dengan baik dan situs scalable.

  1. Bahasa HyperText Markup (HTML)
    HyperText Markup Language adalah tulang punggung dari setiap proses pengembangan website, tanpa yang halaman web tidak ada. Ini adalah kode HTML yang menyediakan suatu kerangka menyeluruh tentang bagaimana situs akan terlihat. Versi terbaru dari HTML disebut HTML5 yang memiliki cara-cara baru dan efisien elemen penanganan seperti video dan file audio.
  2. Cascading Style Sheets (CSS)
    Cascading Style Sheets (CSS) mengontrol aspek penyajian situs dan memungkinkan situs Anda untuk memiliki tampilan yang unik. Hal ini dilakukan dengan mempertahankan style sheet yang duduk di atas aturan gaya lain dan dipicu berdasarkan masukan lainnya, seperti ukuran layar perangkat dan resolusi.
  3. JavaScript (JS)
    JavaScript adalah acara berbasis pemrograman imperatif bahasa (sebagai lawan HTML bahasa deklaratif model) yang digunakan untuk mengubah halaman HTML statis menjadi antarmuka yang dinamis. Kode JavaScript dapat menggunakan Document Object Model (DOM), yang disediakan oleh standar HTML, untuk memanipulasi halaman web dalam menanggapi peristiwa, seperti input pengguna.
    Menggunakan teknik yang disebut AJAX , kode JavaScript juga dapat secara aktif mengambil konten dari web (independen dari pengambilan halaman HTML asli), dan juga bereaksi terhadap peristiwa sisi server juga, menambahkan sifat benar-benar dinamis ke halaman web pengalaman.

Tujuan untuk pengembangan
Pengembang front end terus poin dalam pikiran, memanfaatkan alat dan teknik yang tersedia untuk mencapai tujuan ini.

  1. Aksesibilitas
    Dengan melanjutkan pengembangan untuk perangkat mobile, seperti ponsel pintar dan tablet, desainer perlu memastikan bahwa situs mereka muncul dengan benar di browser di semua perangkat. Hal ini dapat dilakukan dengan membuat desain web responsif menggunakan stylesheet di CSS.
  2. Kinerja
    tujuan kinerja yang terutama berkaitan dengan waktu render, memanipulasi HTML, CSS, dan JavaScript untuk memastikan bahwa situs tersebut membuka dengan cepat.

Source : Pengembangan Web FrontEnd
Bajingan Terhormat

Bajingan Terhormat

Terima Kasih Telah Mengunjungi Website Bajingan Terhormat, Kami sangat Menghargai Antusias anda dalam mengunjungi Website Kami Semoga Bermanfaat Untuk Pembaca Sekalian, Ikuti Juga Official Facebook Fanspage Kami Dengan Mengunjungi Link Facebook FanspageKami, Atau Anda Juga Bisa Menggunakan QR Code di Samping..

Post A Comment:

0 comments: